Friday, August 14, 2009

PERGI TAK KEMBALI

Setiap insan pasti merasa
Saat perpisahan terakhir
Dunia yang fana akan ditinggalkan
Hanya amalan yang dibawa

Terdengar sayup surah dibaca
Sayunya alunan suara
Cemas di dada...lemah tak bermaya
Terbuka hijab di depan mata

Selamat tinggal pada semua
Berpisahlah kita selamanya
Kita tak sama nasib di sana
Baikkah atau sebaliknya

Amalan dan takwa jadi bekalan
Sejahtera bahagia pulang..... ke sana

Sekujur badan berselimut putih
Rebah bersemadi sendiri
Mengharap kasih anak dan isteri
Apa mungkin pahala dikirim

Terbaring sempit seluas pusara
Soal-bicara terus bermula
Sesal dan insaf tak berguna lagi
Hancurlah jasad dimamah bumi

Berpisah sudah segalanya
Yang tinggal hanyalah kenangan
Diiring doa dan airmata
Yang pergi takkan kembali lagi

Begitulah lirik nyanyian nasyid yang telah disampaikan oleh Allahyarham Ustaz Asri Ibrahim yang juga dikenali sebagai Ustaz Asri Ibrahim. Beliau yang dipinjamkan sementara buat keluarganya telah dipanggil kembali oleh ALLAH s.w.t. pada pagi Khamis 13hb Ogos 2009 jan 1030pagi. Allahyarham berusia 40tahun meninggalkan seorang balu dan 6 orang cahayamata. Mari kita bersama-sama menyedekahkan surah Al-Fatihah agar Allahyarham ditempatkan berrsama orang-orang yang beriman dan yang dikasihi ALLAH s.w.t. Amin.

Akak juga ada cerita yang hampir serupa. Pada malam 10hb Ogos 2009 pukul 115pagi, akak telah mengalami kesesakan nafas. Akak cuba untuk baring tetapi kesesakan nafas membuatkan akak tak selesa dan mencuba untuk memakai oksigen, tidak membantu. Akak mengejutkan suami akak yang sedang baru lena tertidur, beliau terus bingkas bangun dan meminta akak memakai Oxy meter. Bila bacaan Oxy meter semakin menurun, beliau terus menalipon ambulan dari Hospital Serdang dan kakitangan CCU dan Emergency Department dan juga pakar bius yang 'on call'.

Setibanya ambulan dirumah kami, pintu utama dah dibuka dan kakitangan ambulan dibenarkan masuk dan terus memasuki bilik kami. Melihatkan akak yang masih tercunggap-cunggap, suami akak meminta se unit oksigen yang akan digunakan untuk membantu pernafasan akak yang makin tersekat-sekat. Setelah itu mereka pun mengangkat akak untuk di bawa turun dan dibawa masuk ke dalam ambulan. Olehkerana bahagian tangga rumah akak agak tinggi agak menyukarkan kerja-kerja mengangkat turun menggunakan stretcher. Adik ipar akak turut membantu tenaga dalam usaha membawa turun akak ketingkat bawah. Di selekoh tangga kami, akak merasakan kepayahan yang mereka alami, dalam termengah-mengah akak menawarkan diri untuk turun dari strectcher dan berjalan sendiri turun tetapi mereka mencuba sedaya upaya membawa akak turun.
Dengan kesesakan nafas akak, akak tak boleh baring dan hanya mampu duduk di atas strecher.
Alhamdulilllah, usaha mereka membawa akak masuk ke dalam ambulan, akhirnya berjaya.

Di dalam ambulan, akak sekali lagi tak dapat baring dan dengan menggunakan 2 unit oksigen akak duduk di katil ambulan tanpa diikat. Olehkerana ambulan perlu laju dan cepat sampai ke hospital, akak dan suami terhoyong hayang sepanjang dalam perjalanan ke Hospital Serdang.

Setibanya di Jabatan Kecemasan, sebaik akak dibawa turun terus masuk bilik rawatan 'Red Zone'. Sambil menunggu doktor pakar bius yang baru tiba memulakan kerja-kerjanya, akak dengan ayat terakhir meminta tolong kepada suami akak yang seringkali mengajar akak mengucap, selepas itu akak terus pengsan sebelum ubat tidur diberi.
Syukur alhamdulillah, sesedarnya akak pagi isnin tersebut, akak dapat ingat dengan baik bahawa akak sedang dibantu bernafas melalui intubated dan ventilated. Dengan penuh syukur akak merasakan walaupun alat intubated masih dalam mulut dan kerongkong, akak merasakan perbezaan dalam bernafas sebelum di intubated dan selepas di intubated.

AllahuAkbar, besar kurniaanmu memberi akak peluang yang tak tahu berapa lama lagi untuk dapat bersama-sama suami dan anak-anak tercinta.
Ya Allah, ampunkan segala dosaku dan ambillah aku ketika aku sudah dapat membersihkan diriku dari dosa dan tempatkanlah aku bersama-sama roh orang yang beriman dan dikasihi ALLAH s.w.t. Amin.

2 comments:

  1. Maha hebat dugaan akak.... :(

    ReplyDelete
  2. Ai,
    baru hari ini akak baca kembali dan lihat komen Ai..
    Dugaan ini dan dugaan yang Ai hadapi sama-sama hebat. Jaga kesihatan...
    Akak doakan kesihatan Ai akan jadi lebih baik..
    Amin.

    ReplyDelete

Sila beri komen anda.

Hamster nak makan...